Oleh: sururudin | Maret 29, 2009

KOMPETENSI DASAR PENYULUH AGAMA FUNGSIONAL TINGKAT TERAMPIL

BAB   I

PENDAHULUAN

 

A.          Latar Belakang Masalah

Penyuluh agama adalah para juru penerang penyampai pesan bagi masyarakat mengenai prinsip-prinsip dan etika nilai keberagamaan yang baik. Hasil akhir yang ingin dicapai dari penyuluh agama, pada hakekatnya ialah terwujudnya kehidupan masyarakat yang memiliki pemahaman mengenai agamanya secara memadai yang ditunjukan melalui pengamalannya yang penuh komitmen dan konsistensi seraya disertai wawasan multikultur untuk mewujudkan tatanan kehidupan yang harmonis dan saling menghargai satu sama lain.

 

Seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi maka tantangan tugas para penyuluh agama Islam semakin berat, karena dalam kenyataan kehidupan di tataran masyarakat mengalami perubahan pola hidup yang menonjol.

 

Dalam situasi demikian, dalam menuju keberhasilan kegiatan penyuluhan tersebut, maka perlu sekali keberadaan penyuluh agama atau juru dakwah salah satunya penyuluh agama fungsional tingkat terampil untuk memiliki kemampuan, kecakapan yang memadai sehingga mampu memutuskan menentukan sebuah proses kegiatan bimbingan dan penyuluhan dapat berjalan sistematis, berhasil guna, berdaya guna dalam upaya pencapaian tujuan yang diinginkan.

 

B.                 Rumusan Masalah

Dari latar belakang di atas dapat diambil tiga permasalahan :

1.      Siapakah Penyuluh Agama Fungsional tingkat Terampil itu ?

2.      Apa Peran dan Tugas Pokok Penyuluh Agama Fungsional Tingkat Terampil dalam kegiatan bimbingan dan penyuluhan dan pembangunan ?

3.      Kompetensi Dasar apa saja yang harus dimiliki oleh Penyuluh Agama Fungsional tingkat Terampil ?

 

C.     Tujuan Penulisan

1.      Untuk mengetahui kedudukan Penyuluh Agama Fungsional Tingkat Terampil

2.      Untuk mengetahui peran dan tugas pokok Penyuluh Agama Fungsional Tingkat Terampil

3.      Untuk mengetahui Kompetensi dasar yang harus dimiliki Penyuluh Agama Fungsional Tingkat Terampil

 

 

D.     Manfaat Penulisan

1.      Sebagai media bantu untuk mengetahui seluk beluk sekitar Penyuluh Agama Fungsional Tingkat Terampil mengenai ;

a.       Kedudukan Penyuluh Agama Fungsional Tingkat Terampil

b.      Peran dan tugas pokok Penyuluh Agama Fungsional Tingkat Terampil

c.       Kompetensi dasar yang harus di miliki oleh Penyuluh Agama Fungsional Tingkat Terampil

BAB II

KOMPETENSI DASAR PENYULUH AGAMA FUNGSIONAL

TINGKAT TERAMPIL

 

A.          Pengertian Penyuluh Agama Fungsional tingkat Terampil

Penyuluh agama fungsional tingkat terampil merupakan bagian jenjang dari penyuluh agama. Secara umum pengertian penyuluh agama menurut Keputusan Bersama Menteri Agama RI dan Kepala Badan Kepegawaian Negara nomor : 574 tahun 1999 dan nomor : 178 tahun 1999 tentang jabatan fungsional penyuluh agama dan angka kreditnya, menyebutkan bahwa penyuluh agama adalah Pegawai Negeri Sipil yang diberi tugas, tanggung jawab, wewenang untuk melakukan kegiatan bimbingan dan penyuluhan agama dan pembangunan melalui bahasa agama.

Sedangkan pengertian penyuluh agama fungsional tingkat terampil adalah Pegawai Negeri Sipil yang diangkat dalam jabatan penyuluh berdasarkan pengalaman kerja, mulai diangkat menjadi PNS golongan II, pendidikan SLTA

Jenjang Jabatan Penyuluh Agama Fungsional tingkat Terampil dan jenjang pangkat, sebagai berikut :

1.  Penyuluh Agama Pelaksana ( II/a – II/d )

2.  Penyuluh Agama Pelaksana lanjutan ( III/a – III/b )

3.  Penyuluh Agama Penyelia ( III/c – III/d )

 

B.           Peran Fungsi dan Tugas Pokok Penyuluh Agama Fungsional tingkat Terampil

Berdasarkan Keputusan Menteri Agama Nomor 79 tahun 1985 bahwa keberadaan penyuluh agama dalam berbagai jenjang mempunyai peranan yang penting dalam kehidupan beragama, bermasyarakat dan bernegara, antara lain :

1.      Penyuluh Agama sebagai pembimbing masyarakat.

2.      Penyuluh Agama sebagai panutan

3.      Penyuluh sebagai penyambung tugas pemerintah

Sesuai Keputusan Menteri Negara Koordinator Pengawasan Pembangunan dan Pendayagunaan Aparatur Negara Nomor : 54/KEP/MK.WASPAN/9/1999, tentang Jabatan Fungsional Penyuluh Agama dan Angka Kreditnya, bahwa dalam kegiatan tugas Penyuluhan Agama Islam, melekat fungsi-fungsi sebagai berikut :

1.      Fungsi Informatif dan Edukatif

Penyuluh Agama Islam memposisikan sebagai da’I yang berkewajiban menda’wahkan Islam, menyampaikan penerangan agama dan mendidik masyarakat dengan sebai-baiknya sesuai ajaran agama.

2.      Fungsi Konsultatif

      Penyuluh Agama Islam menyediakan dirinya untuk turut memikirkan dan memecahkan persoalan-persoalan yang dihadapi masyarakat, baik secara pribadi, keluarga maupun sebagai anggota masyarakat umum.

3.      Fungsi Advokatif

      Penyuluh Agama Islam memiliki tanggung jawab moral dan social untuk melakukan kegiatan pembelaan terhadap umat / masyarakat dari berbagai ancaman, gangguan, hambatan dan tantangan yang merugikan aqidah, mengganggu ibadah dan merusak akhlak.

 

C.     Tugas Pokok Penyuluh Agama Fungsional tingkat Terampil

Tugas pokok Penyuluh Agama Fungsional tingkat Terampil dalam kegiatan penyuluhan dan bimbingan, antara lain :

1.      Menyusun rencana kerja operasional

2.      Menidentifikasi kebutuhan sasaran

3.      Menyusun konsep program

4.      Menyusun konsep program sebagai penyaji

5.      Merumuskan program kerja

6.      Menyusun konsep tertulis materi bimbingan / penyuluhan dalam bentuk naskah

7.      Melaksanakan bimbingan / penyuluhan melalui tatap muka kepada masyarakat

8.      Melaksanakan bimbingan / penyuluhan melalui pentas pertunjukan sebagai pemain

9.      Menyusun laporan mingguan pelaksanaan bimbingan / penyuluhan

10.  Melaksanakan konsultasi perorangan

11.  Melaksanakan konsultasi kelompok

12.  Menyusun laporan hasil konsultasi perorangan / kelompok

13.  Mengumpulkan bahan untuk menyusun juklak / juknis bimbingan / penyuluhan

14.  Mengolah dan menganalisa data untuk menyusun juklak / juknis bimbingan / penyuluhan

Evaluasi adalah “ Suatu cara menganalisa suatu kegiatan secara sistematis dengan menggunakan bahan dan cara tertentu untuk mengetahui seberapa jauh hasil suatu pekerjaan / kegiatan itu dapat di capai “. Jadi pada prinsipnya evaluasi merupakan suatu proses yang sistematik untuk menentukan seberapa jauh efekltifitas suatu kegiatan serta pencapaian hasil yang ditergetkan melalui pengumpulan informasi dari  berbagai aspek yang terkait dengan menggunakan instrument dan bahan yang tersedia. (Depag, 1996: 54)

Adapun pelaporan adalah  Suatu bentuk kegiatan yang dilaksanakan secara terus menerus dengan menggunakan suatu cara tertentu yang telah disepakati untuk menyajikan suatu data sebagi informasi yang dibutuhkan secara tepat, lengkap dan akurat, sehingga dapat dijadikan sebagai bahan perencanaan lebih lanjut “. ( Depag, 2007 : 50 )

 

A.          DASAR HUKUM

1.      Keputusan Bersama Menteri Agama RI dan Kepala Badan Kepegawaian Negara Nomor 574 Tahun 1999 dan Nomor 178 Tahun 1999, tentang jabatan fungsional Penyuluh Agama dan Angka kredtnya.

2.      Keputusan Menteri Negara Koordinator Pengawasan Pembangunan dan Pendayagunaan Aparatur Negara, Nomor 54/KEP/MK.WASPAN/9/1999, tentang jabatan fungsional Penyuluh Agama dan Angka kreditnya, disebutkan bahwa tugas pokok Penyuluh Agama adalah melakukan dan mengembangkan kegiatan bimbingan atau penyuluhan agama dan pembangunan melalui bahasa agama. 

 

B.           JENIS DAN BAHAN EVALUASI PENYULUHAN AGAMA ISLAM

1.      Jenis Evaluasi Penyuluhan Agama, dikelompokkan menjadi tiga yaitu :

a.       Evaluasi program, meliputi kurikulum, sarana dan prasaran penyuluhan, administrasi kelembagaan ( kelompok binaan ), tenaga teknis ( penyuluh agama ) serta keadaan kelompok binaan secara umum.

b.      Evalusi proses penyuluhan, diarahkan kepada pelaksanaan tugas individual dan tugas kelompok, juga ditujukan kepada disiplin dan upaya yang dilakukan jamaah dalam kegiatan penyuluhan .

c.       Evaluasi hasil penyuluhan, merupakan upaya pengumpulan informasi  untuk mengetahui seberapa jauh pengetahuan dan kemampuan yang dicapai jamaah  pada setiap jangka waktu tertentu. Yang harus diperhatikan adalah  materi, bahan kajian dan ciri-ciri yang dimiliki setiap materi penyuluhan.     

 

2.      Bahan evaluasi penyuluhan agama, dikelompokkan menjadi tiga kelompok. Yaitu :

a.       Materi,  yang dievaluasi  diantaranya adalah : keterkaitan materi yang diberikan saat itu dengan materi yang lain, daya serap peserta terhadap materi yang diberikan dan perhatian peserta terhadap materi yang diberikan.

b.      Peserta, yang dievaluasi adalah jumlah kehadiran peserta minggu lalu dan saat itu, kegairahan peserta dalam mengikuti materi yang diberikan, dan respon/umpan balik peserta terhadap materi yang diberikan.

c.       Penyelenggaraan, yang dievaluasi adalah ketepatan waktu yang digunakan, peralatan yang digunakan dan kerjasama antara penyelenggara.( Depag, 2007 : 36-39 )

 

C.          JENIS DAN BAHAN PELAPORAN PENYULUHAN AGAMA ISLAM

1.      Jenis Pelaporan, dikelompokkan menjadi dua yaitu :

a.       Laporan bimbingan / penyuluhan , adalah suatu bentuk penyajian data yang berisi kegiatan-kegiatan yang tekah dilakukan Penyuluh Agama selama satu minggu dalam melaksanakan bimbingan / penyuluhan kepada masyarakat yang menjadi kelompok binaannya baik bertatap muka langsung ataupun malalui media massa. Adapun kegiatan yang dilaporkan meliputi persiapan, pelaksanaan dan evaluasi.

b.      Laporan konsultasi, adalah bentuk penyajian data yang berisi kegiatan-kegiatan yang telah dilakukan Penyuluh Agama selama satu minggu dalam memberikan arahan dan bimbingan langsung melalui dialog dua arah, di bidang keagamaan dan pembangunan kepada masyarakat/ kelompok binaan yang membutuhkan konsultasi baik secara perorangan ataupun kelompok.

 

2.      Bahan Pelaporan, untuk memudahkan memperoleh bahan laporan dan menyusun laporan mingguan, yang perlu dipersiapkan adalah :

a.       Rencana kegiatan operasional

b.      Jadwal kegiatan bimbingan/ penyuluhan

c.       Buku catatan harian yang berisi rincian kegiatan penyuluhan yang meliputi waktu, jenis materi, sasaran dan hasil penyuluhan.

d.      Map umtuk menyimpan materi penyuluhan

e.       Map untuk menyimpan laporan kegiatan ( Depag, 2007 : 51-54 )

 

 

 

 

BAB  III

TEKNIK EVALUASI DAN PELAPORAN PENYULUHAN AGAMA ISLAM DI KABUPATEN A 

A.          TEKNIK EVALUASI PENYULUHAN DI KABUPATEN A

   Setiap  pelaksanaan kegiatan penyuluhan di setiap kelompok binaan para penyuluh agama Islam di kabupaten A sebagian besar sudah dapat melakukan kegiatan evaluasi dan pelaporan secara rutin. Yang dievaluasi dari kegiatan tersebut adalah dalam hal : materi penyuluhan, penyajian penyuluhan, peserta dan pasca penyuluhan, dimana ke-empat hal tersebut termasuk dalam kategori evaluasi pribadi (Self evaluation). Juga dalam hal program penyuluhan yang meliputi kurikulum kegiatan dan sarana / prasarana penyuluhan.

   Selain itu juga diperlukan evaluasi melalui test dalam rangka menentukan apakah para peserta penyuluhan di kelompok-kelompok binaan di Kabupaten A   dapat mempelajari dengan baik dan benar terhadap apa yang disampaikan oleh para penyuluh agama Islam. Hal ini dapat dilakukan secara informal dengan mengajukan berbagai pertanyaan setelah selesai menyampaikan materi penyuluhan atau dengan menggunakan instrument / blanko evaluasi.

 

 

B.           TEKNIK PELAPORAN PENYULUHAN DI KABUPATEN A

   Setiap pelaksanaan kegiatan penyuluhan Agama Islam yang telah dievaluasi selanjutnya dituangkan dalam sebuah Laporan Mingguan dan Laporan bulanan, baik laporan kegiatan bimbingan/penyuluhan ataupun laporan konsultasi dan kemudian dilaporkan kepada kasi Pendamas Kandepag Kabupaten A

   Selain itu, setiap Penyuluh Agama Islam di Kabupaten A dianjurkan untuk membuat Buku Catatan Harian yang berisi kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan. Catatan harian tersebut mencakup rincian kegiatan penyuluhan yang meliputi Waktu, Tempat, Kelompok sasaran, Jenis kegiatan, Jenis materi, dan Jumlah anggota kelompok sasaran / kelompok binaan.

   Setiap Penyuluh Agama Islam di Kabupen A diharuskan untuk melakukan evaluasi dan pelaporan secara rutin dan terus menerus dalam setiap kegiatan penyuluhan agama Islam yang telah dilakukan di wilayah binaannya masing-masing. Hal ini dimaksudkan selain untuk memudahkan para Penyuluh Agama Islam dalam pengajuan Kenaikan Pangkat, juga  sebagai salah satu langkah tertib administrasi karena selama ini masih ada diantara para Penyuluh Agama Islam yang belum melakukan hal tersebut sehingga ketika akan mengajukan kenaikan pangkat mengalami kesulitan dalam mengumpulkan laporan hasil kegiatan penyuluhan yang telah dilakukan. Akhirnya rencana untuk kenaikan selalu tertunda. Disinilah pentingnya kegiatan evaluasi dan pelaporan hasil penyuluhan agama Islam.

DAFTAR PUSTAKA

 

  1. Departemen Agama RI, Tehnik Evaluasi dan Pelaporan Penyuluhan Agama Islam,  2007
  2. Departemen Agama RI, Operasional Penyuluh Agama, 1996/1997
  3. Departemen Agama RI, Himpunan Peraturan Tentang Jabatan Fungsional Penyuluh Agama Dan Angka Kreditnya, 2000
  4. Pusdiklat Tenaga Teknis Keagamaan, Jurnal Diklat Tenaga Teknis Keagamaan, 2006.
  5. Pusdiklat Tenaga Teknis Keagamaan, Jurnal Diklat Tenaga Teknis Keagamaan, 2008.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

About these ads

Responses

  1. Assalamualaikmu.
    Salam kenal…

    Ana juga penyuluh agama Islam di Sumatera Selatan
    kab. Muara Enim

  2. saya mendapat ilmu tambahan yang sangat berharga setelah membaca blog panjenengan, salam kenal, ana penyuluh agama islam di wilayah kutai kartanegara kaltim, mohon saya dibantu, kirim ke email ana contoh2 dari 14 tugas pokok penyuluh. ana baru pertama kali mau ngurus kenaikan pangkat, tapi kesulitan ngumpulin angka kriditnya. sukron jazakallah.

  3. Assalamu’alaikum…

    Salam kenal…
    Terima kasih atas bahan bacaannya. Mohon informasikan tugas-tugas penyuluh agana islam yang baru terangkat. Maklum tahun ini saya baru teangkat di Sumbawa Nusa TEnggara Barat.

    Syukron…
    JAzakallah…

  4. mohon untuk dikoreksi, untuk jabatan penyuluh agama golongan II di mulai dari II/ b yaitu dengan jabatan PENYULUH AGAMA TERAMPIL PELAKSANA
    GOL. II/b- II/d. di tulisan panjenengan gol II/ a

    • ya terimakasih, sdr Affan, atas koreksinya

  5. sebelumnya saya ucapkan terimakasih banyak atas artikel yang sangat membantu para penyuluh khususnya untuk saya.mau nanya,saya baru ditunjuk jadi penyuluh pd tahun ini,apakah bisa anak-anak didik saya,saya jadikan kelompok binaan saya??terimakasih atas jawabannya


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: