FI’IL MA’LUM DAN FI’IL MAJHUL

Fi’il Ma’lum dan Fi’il Majhul

فِعْل مَعْلُوْم – فِعْل مَجْهُوْل
FI’IL MA’LUM (Kata Kerja Aktif) – FI’IL MAJHUL (Kata Kerja Pasif)

Dalam tata bahasa Indonesia, dikenal istilah Kata Kerja Aktif dan Kata Kerja Pasif. Perhatikan contoh berikut ini:

Abubakar membuka pintu. –> kata “membuka” disebut Kata Kerja Aktif.
Pintu dibuka oleh Abubakar. –> kata “dibuka” disebut Kata Kerja Pasif.

Dalam tata bahasa Arab, dikenal pula istilah Fi’il Ma’lum dan Fi’il Majhul yang fungsinya mirip dengan Kata Kerja Aktif dan Kata Kerja Pasif.

Perhatikan contoh kalimat di bawah ini:

ضَرَبَ عُمَرُ

ضُرِبَ عُمَرُ

(= Umar memukul)

(= Umar dipukul)

Fi’il ضَرَبَ (=memukul) adalah Fi’il Ma’lum (Kata Kerja Aktif). Fa’il atau Pelakunya adalah Umar bersifat aktif (melakukan pekerjaan yakni memukul).

Fi’il ضُرِبَ (=dipukul) adalah Fi’il Majhul (Kata Kerja Pasif). Fa’il atau Pelakunya tidak diketahui (tidak disebutkan). Untuk itu, dalam Fi’il Majhul, dikenal istilah Naib al-Fa’il ( نَائِبُ الْفَاعِل ) atau Pengganti Fa’il (Pelaku). Dalam contoh di atas, Umar adalah Naib al-Fa’il (pengganti Pelaku).

Fi’il Majhul dibentuk dari Fi’il Ma’lum dengan perubahan sebagai berikut:
a) Huruf pertamanya menjadi berbaris Dhammah
b) Huruf sebelum huruf terakhirnya menjadi berbaris Kasrah untuk Fi’il Madhy dan menjadi berbaris Fathah untuk Fi’il Mudhari’.

Fi’il Madhy

Fi’il Mudhari’

Fi’il Ma’lum

Fi’il Majhul

Fi’il Ma’lum

Fi’il Majhul

فَعَلَ

فُعِلَ

يَفْعَلُ

يُفْعَلُ

Contoh-contoh dalam kalimat:

Fi’il Madhy أَمَرَ (=memerintah) menjadi Fi’il Majhul أُمِرَ (=diperintah):

أُمِرْتُ أَنْ أَعْبُدَ اللهَ

= aku diperintah agar menyembah Allah

أُمِرْنَا أَنْ نَعْبُدَ اللهَ

= kami diperintah agar menyembah Allah

أُمِرْتَ أَنْ تَعْبُدَ اللهَ

= engkau (lk) diperintah agar menyembah Allah

أُمِرْتِ أَنْ تَعْبُدِي اللهَ

= engkau (pr) diperintah agar menyembah Allah

أُمِرْتُمَا أَنْ تَعْبُدَا اللهَ

= kamu berdua diperintah agar menyembah Allah

أُمِرْتُمْ أَنْ تَعْبُدُوا اللهَ

= kalian (lk) diperintah agar menyembah Allah

أُمِرْتُنَّ أَنْ تَعْبُدْنَ اللهَ

= kalian (pr) diperintah agar menyembah Allah

أُمِرَ أَنْ يَعْبُدَ اللهَ

= dia (lk) diperintah agar menyembah Allah

أُمِرَتْ أَنْ تَعْبُدَ اللهَ

= dia (pr) diperintah agar menyembah Allah

أُمِرَا أَنْ يَعْبُدَا اللهَ

= mereka (2 lk) diperintah agar menyembah Allah

أُمِرَتَا أَنْ تَعْبُدَا اللهَ

= mereka (2 pr) diperintah agar menyembah Allah

أُمِرُوْا أَنْ يَعْبُدُوا اللهَ

= mereka (lk) diperintah agar menyembah Allah

أُمِرْنَ أَنْ يَعْبُدْنَ اللهَ

= mereka (pr) diperintah agar menyembah Allah

Fi’il Mudhari’ يَعْرِفُ (=mengenal) menjadi Fi’il Majhul يُعْرَفُ (=dikenal):

أُعْرَفُ بِكَلاَمِيْ

= aku dikenal dari bicaraku

نُعْرَفُ بِكَلاَمِنَا

= kami dikenal dari bicara kami

تُعْرَفُ بِكَلاَمِكَ

= engkau (lk) dikenal dari bicaramu

تُعْرَفِيْنَ بِكَلاَمِكِ

= engkau (pr) dikenal dari bicaramu

تُعْرَفَانِ بِكَلاَمِكُمَا

= kamu berdua dikenal dari bicara kamu berdua

تُعْرَفُوْنَ بِكَلاَمِكُمْ

= kalian (lk) dikenal dari bicara kalian

تُعْرَفْنَ بِكَلاَمِكُنَّ

= kalian (pr) dikenal dari bicara kalian

يُعْرَفُ بِكَلاَمِهِ

= dia (lk) dikenal dari bicaranya

تُعْرَفُ بِكَلاَمِهَا

= dia (pr) dikenal dari bicaranya

يُعْرَفَانِ بِكَلاَمِهِمَا

= mereka (2 lk) dikenal dari bicara mereka

يُعْرَفُوْنَ بِكَلاَمِهِمْ

= mereka (lk) dikenal dari bicara mereka

يُعْرَفْنَ بِكَلاَمِهِنَّ

= mereka (pr) dikenal dari bicara mereka

Carilah contoh-contoh Fi’il Majhul dalam ayat-ayat al-Quran dan al-Hadits!

Sumber :

http://www.hadielislam.com/indo/lughah-arabiya/qawaid-nahwu/468-fiil-malum-dan-fiil-majhul-.html diakses tgl 12-12-2010 jam 21.00

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s